Penjualan mobil sulit cetak rekor lagi tahun ini

Penyebab utamanya aturan batas minimal uang muka (down payment/DP) yang tahun ini akan turut mengatur bank syariah.

Selasa, 08 Januari 2013 15:44
Industri Mobil. ©2012 Merdeka.com/Arie Basuki
Editor : Merdeka

Otosia.com - Tahun lalu, penjualan mobil mampu mencetak rekor penjualan tertinggi sepanjang sejarah. Mampukah capaian kinerja tersebut terulang tahun ini? Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) mengaku tidak terlalu optimis pasar otomotif tahun ini lebih bergairah dibanding tahun lalu. Penjualan mobil diperkirakan tetap berada di kisaran 1,1 juta unit hingga akhir tahun nanti. Ketua Gaikindo Sudirman MR mengaku, ada beberapa faktor yang menjadi penyebab pihaknya tidak mematok target lebih tinggi. Faktor utama adalah aturan batas minimal uang muka (down payment/DP) yang tahun ini akan turut mengatur bank syariah. "Tahun ini kami perkirakan flat, masih 1,1 juta unit. Syariahnya kan diatur. Per april nanti, tanggal 28 Januari nanti katanya dapat pemberitahuan," ujarnya saat ditemui di kantor Kementerian Perindustrian, Selasa (8/1). Padahal sepanjang 2012, penjualan mobil sangat terbantu sistem pembayaran syariah yang belum terkena aturan minimal DP 30 persen. Sudirman mengakui, pembeli mobil berbeda dari konsumen sepeda motor yang merupakan kelas menengah ke bawah, sehingga aturan DP tidak akan terlalu berpengaruh. Faktor lain yang menjadi bahan pertimbangan Gaikindo tidak mematok target tinggi justru datang dari kondisi sektor industri. Masih lesunya industri pertambangan tahun ini diprediksi membuat permintaan kendaraan angkut roda empat minim. Masyarakat yang pendapatannya bergantung pada pertambangan di luar Jawa juga urung membeli mobil. "Beberapa sektor pertambangan berhenti produksi tahun lalu, daya beli masyarakat di daerah berkurang," ungkap Sudirman. (mdk/ard/noe)

(mdk/noe)

TAGS :
KOMENTAR

BERITA TERKAIT





Dapatkan Mobil Idaman DenganKondisi Istimewa
Pilih Mobilmu Sekarang

Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami