Jeffrey Polnaja: Bikers Mengaspal Negara lain Jangan Buat Gaya-gayaan!

Menjelajah dunia dengan sepeda motor sangat tidak mudah dan bukan persoalan gampang. Selain berisiko tinggi, hanya orang-orang bermental kuat dan bikers sejatilah yang bisa melakukannya.

Senin, 14 Januari 2013 11:50
Jeffrey Polnaja
Editor : Albert

Otosia.com - Menjelajah dunia dengan sepeda motor sangat tidak mudah dan bukan persoalan gampang. Selain berisiko tinggi, hanya orang-orang bermental kuat dan bikers sejatilah yang bisa melakukannya. Karena berkeliling dunia bukanlah sebuah kegiatan yang dipakai buat gaya-gayaan. Tapi ada hobi dan misi tidak ringan yang diemban.

Demikian sang penjelajah benua, Jeffrey Polnaja, memberi wanti-wanti kepada bikers Indonesia yang ingin mengikuti jejaknya keliling dunia. Pengibar misi Ride for Peace (RFP) asal Bandung, Jawa Barat, ini mengingatkan agar penjelajahan keliling dunia bukan bertujuan sebagai ajang unjuk kegagahan.

"Saya melihat saat ini mulai banyak rider Indonesia yang melakukan perjalanan lintas negara, meski pun baru sebatas mengunjungi negara-negara tetangga," kata Jeffrey. "Ini sebuah gerakan positif. Apalagi bila misinya diisi dengan kegiatan mempromosikan keragaman Indonesia di seluruh dunia. Jadi, bukan sebagai cara untuk gagah-gagahan belaka," lanjut pria yang kini tengah berada di Vancouver, Kanada untuk misi RFP kedua ini.

Jeffrey juga menyatakan bahwa menjelajahi dunia dengan kendaraan bermotor, apalagi seorang diri seperti dirinya, bukanlah pekerjaan yang mudah. Selain dibutuhkan stamina prima dan kesiapan mental kuat, seorang penjelajah dunia dituntut mampu menyiapkan kelengkapan dokumen yang berlaku.

Jeffrey Polnaja

Dokumen tentu tak hanya persuratan yang wajib dilengkapi oleh setiap individu. Faktor yang juga sangat penting adalah menyiapkan dokumen kendaraan agar bisa melintasi batas negara.

"Pertanyaan mendasar yang kerap dilemparkan kepada saya dari para rider yang berniat berkeliling dunia adalah tentang surat-surat izin kendaraan. Mengurus surat kendaraan tidak sulit. Terpenting, yaitu memiliki Carnet de Passage (CPD) untuk kendaraan yang akan digunakan keliling dunia," ujar pria yang akrab disapa Kang Jeje ini.

Jeffrey juga menjelaskan bahwa setiap orang yang ingin pergi ke luar negeri tentu harus memegang passport yang minimal masih berlaku hingga enam bulan ke depan. Banyak negara juga membutuhkan visa sebagai izin masuk, sehingga surat ini juga wajib dipenuhi sebelum keberangkatan. "Kalau hanya mengunjungi negara-negara di Asia Tenggara kita bisa mendapat Visa on Arrival jadi tidak begitu repot."

Sementara itu, untuk mengurus CPD, Jeffrey menjelaskan, dokumen ini harus diurus di kantor Ikatan Motor Indonesia (IMI) Pusat yang berada di Jakarta. "CPD sangat penting agar kendaraan asal Indonesia bisa diterima masuk di negara-negara lain. CPD sepeti sebuah surat jaminan bahwa kendaraan yang akan kita masukkan ke sebuah negara bukan untuk dijual.

"Karena itu, ketika mengurus dokumen CPD pemilik kendaraan akan dikenakan sejumlah biaya oleh IMI sebagai uang jaminan," terang Jeffrey. Dilanjutkan, setiap penjelajah dunia dengan kendaraaan bermotor perlu membawa Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) dan Surat Ijin Mengemudi (SIM) International yang masih berlaku.

"BPKB (Buku Pemilik Kendaraan Bermotor) tidak penting untuk dibawa. Terpenting justru harus mengasuransikan kendaraan. Karena beberapa negara melarang kendaraan bermotor beroperasi bila tidak memiliki jaminan asuransi," lanjutnya.

"Siapkan pula beberapa lembar pas foto diri ukuran 3x4 dan 4x6 sebagai antisipasi bila sewaktu-waktu diperlukan di kantor imigrasi sebuah negara tertentu."

(kpl/nzr/abe)
TAGS :
Ragam,   Motor BMW,   Moge
KOMENTAR

BERITA TERKAIT





Dapatkan Mobil Idaman DenganKondisi Istimewa
Pilih Mobilmu Sekarang

Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami