Begini Uniknya Motor Custom Indonesia di Mata Builder Jepang

Gaya khas ajang motor custom di Indonesia curi perhatian builder Jepang

Minggu, 06 Oktober 2019 17:15
Begini Uniknya Motor Custom Indonesia di Mata Builder Jepang Shinya Kimura sedang menaiki motor lucky draw Flat Track Kustomfest (Otosia.com/Nazarudin Ray)

Editor : Ahmad Muzaki
Reporter : Nazarudin Ray

Otosia.com - Kultur motor custom di tiap negara bermacam-macam. Jepang punya gaya tersendiri, lain lagi dengan Eropa dan Amerika.

Di Indonesia, motor custom makin hidup seiring ramainya ajang custom seperti Kustomfest. Gayanya pun khas, setidaknya itu yang diungkapkan Shinya Kimura dari rumah modifikasi Chabott Engineering (Jepang/AS), builder Jepang yang sudah 35 tahun lebih berkiprah di custom culture.

"Memasukkan identitasnya sebagai orang Indonesia, ini sungguh luar biasa. Saya kira dengan memainkan motif-motif khas Indonesia, seperti wayang dan ciri khas daerah lainnya akan sangat menarik (mungkin) bagi Eropa atau Amerika. Dan ini harus dibawa oleh builder Indonesia, punya ciri khas original," kata dia.

1 dari 2 Halaman

Kultur di Jepang

Kultur di Jepang

Penggrapannya pun bertahap menyeluruh. Di Jepang sendiri, builder sudah cukup lazim mengoprek hingga ke mesin, yang jika di sana cenderung populer mesin 2-tak.

"Builder di Jepang mereka membongkar mesin motor mereka sendiri. Mesin 4-tak lebih rumit dari mesin 2-tak. Mesin 2-tak lebih sederhana. Ini kenapa mesin 2-tak lebih populer di sana," kata dia.

Bukan cuma mesin, Jepang sudah lebih dulu terkenal dengan Bozozoku. Gayanya khas termasuk jika bicara motor cutsomnya dengan sejumlah part yang dirancang berlebihan. Sekalipun Kimura menjelaskan bahwa Bozozoku sejatinya adalah kultur.

"Bozozoku sebenarnya menurut pendapat saya pribadi bukan berangkat dari custom motor tetapi dari budaya, kultur. Motor mereka dibuat demikian untuk menunjukkan identitas kultur tersebut," kata dia.

2 dari 2 Halaman

Desain Khas Indonesia

Desain Khas Indonesia

Lantas bagaimana pendapat Kimura tentang gaya custom ukir dan unsur wayang Indonesia jika dibawa misalnya ke Amerika ataupun Eropa?

"Apakah desain dengan ukiran khas Indonesia dan aplikasi lainnya menarik di negara lain, ini belum tentu," ujarnya.

Kimura menekankan tidak mau menghakimi menilai sebuah karya. Setiap mobil dan motor yang dibuat ada passion dari pembuatnya.

"Jangan terjebak pada tren yang lagi booming, menjaga orisinalitas. Jangan membandingkan Indonesia dengan negara lain. Jepang, Amerika, dan Eropa punya sejarah yang panjang, Indonesia akan ke sana pada saatnya," ujarnya.

(kpl/nzr/ahm)

KOMENTAR

Dapatkan Mobil Idaman DenganKondisi Istimewa
Pilih Mobilmu Sekarang

Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami