10 Tawaran Menggiurkan Wuling Motors GSEV, Si Kecil yang Serba Canggih

GSEV nantinya akan menjadi basis mobil listrik Wuling yang dijadwalkan mengaspal ke Indonesia tahun 2022.

Kamis, 18 November 2021 20:15
10 Tawaran Menggiurkan Wuling Motors GSEV, Si Kecil yang Serba Canggih Wuling Motors GSEV (Otosia.com)

Editor : Nurrohman Sidiq

Otosia.com - Lagi-lagi, Wuling Motors (Wuling) meredifinisi inovasi pasar otomotif Tanah Air dengan teknologi terbaik mereka. Melantai di GAIKINDO Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2021, Wuling memamerkan mobil mungil berteknologi canggih dengan platform Global Small Electric Vehicle (GSEV).

Han Dehong, Vice President of Wuling Motors menjelaskan, "Pengenalan GSEV oleh Wuling di GIIAS 2021 merupakan langkah nyata komitmen kami untuk mendukung program pemerintah Indonesia dalam hal percepatan elektrifikasi kendaraan. Inisiatif ini merupakan bentuk keseriusan Wuling di industri otomotif, serta mengambil peran dengan turut serta menghadirkan kendaraan listrik bagi konsumen Indonesia dalam waktu dekat."

GSEV nantinya akan menjadi basis produk mobil listrik Wuling yang dijadwalkan mengaspal ke Indonesia tahun 2022. Platform ini diciptakan dan dipasarkan dengan memadukan beragam pilar untuk menghadirkan mobilitas yang modern.

"Memperkenalkan platform GSEV merupakan langkah berikutnya dalam persiapan Wuling untuk ikut serta di kancah pasar mobil listrik di Indonesia. Kami berharap pengenalan platform ini dapat memberikan gambaran lebih jelas lini produk EV Wuling yang akan dipasarkan di Tanah Air pada tahun depan. Basis GSEV sendiri telah mendapatkan respon yang baik di pasar Tiongkok dan memiliki beragam lini produk," tutur Product Planning Wuling Motors, Danang Wiratmoko secara terpisah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1 dari 11 Halaman

Rekam Jejak Wuling GSEV

Wuling GSEV di GIIAS 2021 (Otosia.com)

GSEV lahir di Tiongkok. Pengembangannya dimulai dari kebijakan pemerintah Tiongkok tahun 2014 lalu untuk memulai era kendaraan energi baru dan ramah lingkungan. Wuling pun berbenah, berkarya dan tahun 2017 mengembangkan ekosistem untuk mewadahi kebutuhan pengguna mobil listrik di negara tersebut.

Kemudian, terciptalah mobil kecil GSEV dengan model kompak namun lapang, fitur komplet, ramah lingkungan dan berfitur safety lengkap.

Sampai saat ini sudah ada enam model yang diluncurkan, antara lain E100, E200, Hongguang Mini EV, Hongguang Mini EV Macaron, KiWi EV dan Nano EV.

Seiring berjalannya waktu, GSEV makin diterima konsumen. Lebih dari 650 ribu unit terjual di Tiongkok. Bahkan Wuling berhasil merebut gelar The Champion of China's New Energy Sales selama 14 bulan berturut-turut.

Wuling yang all-out menaruh investasi di Indonesia kemudian mengadaptasikan pengalaman dan expertise di bidang kendaraan listrik itu ke Tanah Air. Bukan baru, mereka sudah mempersiapkannya sejak tahun 2018 lalu dengan menyajikan line-up elektrik ke pameran otomotif.

Tepat di GIIAS 2021 ini, Wuling akhirnya menyampaikan kesiapannya membangun ekosistem Electric Vehicle (EV) itu.

"Keberhasilan platform Wuling GSEV di negara asalnya serta permintaan dari pasar global telah memotivasi Wuling untuk menghadirkan produk listriknya dan berpartisipasi dalam pengembangan ekosistem EV di Indonesia. Hal ini didasari oleh semangat Drive For A Better Life yang mendorong Wuling, sebagai salah satu produsen otomotif global di Indonesia, mengambil bagian dalam industri kendaraan ramah lingkungan," jelas Han Dehong lagi.

Yang menarik, mobil listrik berbasis GSEV ini tidak hanya dipasarkan, tapi juga diproduksi di sini. Itu artinya, potensi koreksi harga sangat besar, dibandingkan model Completely Built-Up (CBU). Ya, mobil ini pantas dinanti!

"Saat ini kami sedang dalam tahap akhir persiapan memasuki era kendaraan listrik di Indonesia. Dalam waktu dekat, kami akan meluncurkan produk generasi berikutnya dengan platform GSEV. Mobil listrik ini tidak hanya akan dijual di Indonesia tetapi juga diproduksi di Tanah Air," imbuhnya.

 

2 dari 11 Halaman

Keunggulan Wuling GSEV

1. Compact tapi Lega

Kapasitas bagasi Wuling Hongguang Mini EV (Wuling)

Wuling menyebut platform GSEV mengedepankan konsep Small and Spacious alias kecil tapi melegakan.

Sebagai contoh Wuling Hongguang Mini EV. Mobil ini memiliki panjang 2.917 mm, lebar 1.493 mm dan tinggi 1.621 mm. Wheelbase-nya pun hanya 1.940 mm.

Akan tetapi, Wuling Hongguang Mini EV memiliki konfigurasi kursi 2+2 sehingga muat membawa 2 orang di depan dan 2 orang di belakang.

Kalau sedang berkendara sendirian atau hanya berdua saja, kursi belakang bisa dilipat rata, yang kemudian beralih fungsi menjadi ruang bagasi. Menurut klaim Wuling, space itu cukup untuk setidaknya menampung dua buah kopor berukuran 26 inch.

 

 

3 dari 11 Halaman

2. Hemat Tempat

Baojun KiWi EV (marklines)

Salah satu keuntungan punya mobil kecil terletak pada keleluasaan akomodasi, terutama untuk mereka yang tinggal di perkotaan, memiliki rumah di dalam gang atau punya hunian dengan car port yang luasnya terbatas.

Mobil GSEV ini tentunya bisa melakukan manuver yang lebih mudah ketika di kemacetan perkotaan. Bila berkaca pada Hongguang Mini EV, akselerasinya didukung oleh motor elektrik dengan power sebesar 17,4 Hp dan torsi sebesar 85 Nm. Kecepatannya mencapai 100 Km/jam.

Pun tidak perlu panik bila harus masuk ke gang-gang sempit. Bila ingin parkir, satu ruang mobil konvensional bahkan bisa ditempati oleh dua mobil GSEV.

Ruang parkir untuk Wuling Hongguang Mini EV (Wuling)

"Bodi yang kompak mudah untuk diparkirkan, satu ruang space mobil konvensional muat dua mobil GSEV, tidak mengurangi kelegaan dari sisi interior karena available konfigurasi 2 seater dan 4 seater," jelas Handi Ahmad Shidiq, Product Planning Wuling Motors GIIAS 2021, Senin (15/11/2021).

 

 

4 dari 11 Halaman

3. Cocok untuk Sehari-hari

Hongguang Mini EV untuk sehari-hari (Wuling)

Memang, mobil mini dan bersenjata mesin elektrik paling cocok untuk keseharian seperti antar anak sekolah, pergi ke kantor atau sekadar main-main ketika holiday. Tapi bukan berarti daya baterai dan jarak tempuh mobil tidak penting.

Wuling GSEV tercatat bisa dikendarai dengan jarak lumayan jauh, berkisar antara 120 - 300 Km. Apalagi, bisa dicatu daya dengan listrik rumahan, begitu klaim Wuling.

"Platform GSEV ini memberikan banyak kemudahan bagi penggunanya, salah satunya jarak tempuh mulai 120 Km - 300 Km. Sangat fleksibel untuk pengisian baterai di rumah dan support juga untuk mode fast charging," papar Handi.

Baojun E300 (Wuling) 

Sebagai gambaran, untuk Wuling Hongguang Mini EV sendiri memiliki dua tipe kapasitas baterai, 9,2 kWh dengan jarak tempuh 120 Km dan 13,8 kWh yang sanggup menjangkau 170 Km.

Sedangkan untuk Baojun (merek Wuling di Tiongkok) E300 memiliki daya baterai 16,8 kWh dengan jangkauan 260 Km.

5 dari 11 Halaman

4. Pintar

Baojun E300 Smart Feature (Wuling)

Buat pemerhati Wuling Almaz RS, pasti masih ingat dengan banyaknya fitur yang ditanamkan seperti Internet of Vehicle (IoV), Advanced Driver Assistance System (ADAS) hingga fitur multimedia yang bisa dikontrol dengan suara (Voice Command).

Meskipun kecil, GSEV rupanya akan mengadopsi teknologi itu untuk memperlengkap fitur pintarnya.

Ada satu fitur yang menarik, yaitu Automatic Parking yang bisa dikontrol lewat ponsel pintar. Fitur itu disebut Wuling bakal ikut dijejalkan pada mobil ini.

 

6 dari 11 Halaman

5. Baterai Anti Nyetrum

Ilustrasi pengecasan Wuling Hongguang Mini EV (Wuling)

Indonesia memiliki curah hujan tinggi, disertai langganan banjir di beberapa daerah. Makanya sering terlontar pertanyaan, apakah mungkin baterai mobil listrik akan gampang nyetrum?

Isu tersebut lantas dijawab oleh Danang Wiratmoko. Wuling menjamin bahwa baterai GSEV tidak akan mudah bocor atau membahayakan penggunanya. Sebab, pengujiannya dilakukan secara komprehensif melalui proses temperatur ekstrem, benturan dan juga ketahanan terhadap air.

Baterai Mini EV (Wuling)

Perlu diketahui juga baterai tersebut memiliki standar IP68 waterproof sekaligus dilengkapi Smart Battery Management System.

"Jadi nantinya ketika produk GSEV ini dipasarakan di negara kita, kita tidak perlu khawatir apakah dia aman untuk dipakai di wilayah yang sering hujan, terkena air dan sebagainya", ulas Danang.

7 dari 11 Halaman

6. Kokoh

Struktur rangka Wuling Hongguang Mini EV (Wuling)

Faktor keselamatan salah satunya tergantung pada tingkat kekuatan bodi mobil. Wuling mengklaim GSEV sudah menggunakan rangka baja yang kuat sehingga punya perlindungan ekstra bagi pengendaranya.

"Dari konstruksi baja berkualitas tinggi, dengan komponen high strength steel untuk memastikan bila terjadi benturan para penumpang di dalam kabin tetap aman," terang Danang.

Saat pengenalan produk di Tiongkok, Hongguang Mini EV disebut memiliki rangka bodi yang didesain dari hasil kerjasama antara Wuling dan ahli keselamatan kecelakaan dari Hunan University.

Rangka pelindung baterainya juga diramu secara khusus dengan mengadopsi tipe cage atau seperti sangkar dengan baja berkualitas tinggi. Maka dari itu, salah satu produk platform GSEV ini memiliki bobot ringan tapi punya level tinggi dari sisi safety.

 

8 dari 11 Halaman

7. Fitur Safety Komplet

Baojun E300 Safety Feature (electrive)

Selain rangka, fitur keselamatan standar lainnya tentu tidak boleh dianaktirikan. Biar kecil, rupanya Wuling benar-benar memperhitungkan faktor tersebut seperti menyematkan air bag dan seat belt.

Di sisi lain juga akan ABS + EBD, termasuk stability control yang banyak dipasarkan untuk mobil tipe menengah ke atas.

"Karena GSEV sangat fleksibel seperti mobil konvensional, airbag, seat belt, ABS + EBD, Stability control dan lain-lain," lanjut Danang menjelaskan.

 

9 dari 11 Halaman

8. Sesuai Karakter Orang Indonesia

Baojun KiWi EV (Wuling)

Wuling tentu punya alasan yang masuk akal mengapa mereka berani melego GSEV ke Indonesia. Ternyata, menurut mereka, karakter berkendara orang Indonesia cocok dengan mobil ini.

"Jarak tempuh rata-rata harian orang Indonesia kurang dari 50 Km. Lalu, jumlah maksimum dalam satu mobil itu empat penumpang. Jadi bisa kita asumsikan kalau empat maksimum, average-nya pasti di bawah empat. Kemudian lebih dari 70% pemakaian kendaraan itu, tujuannya adalah commuting atau pulang-pergi dari rumah ke tempat kerja, rumah ke sekolah, dan itu dilakukan berulang-ulang setiap hari," terang Danang lagi.

Di lain sisi, data Wuling menunjukkan 60% masyarakat sadar terhadap kepedulian lingkungan. Mereka menyadari bila menggunakan mobil listrik merupakan salah satu langkah untuk membantu menjaga lingkungan.

"Berdasarkan survei itu, kami merasa yakin bahwa GSEV kalau ditelurkan sebagai sebuah produk, itu akan bisa cocok untuk memenuhi kebutuhan Indonesia," imbuhnya.

Wuling Hongguang Mini EV untuk kaum milenial (Wuling)

Lebih lanjut, GSEV dinilai cocok untuk kawula muda atau generasi milenial, tercermin dari corak-coraknya yang cenderung berani dan beragam. Merunut data penjualan mobil ini di Tiongkok, faktanya memang cukup linear.

Pembeli individual di Tiongkok 72% didominasi oleh kaum milenial dan Gen-Z, 80% sudah punya mobil pertama dan sering bepergian jarak dekat, kurang lebih 20 Km per hari.

Sedangkan pembeli dalam kategori group (fleet), kebanyakan dari government, misalkan digunakan untuk armada patroli, pemadam kebakaran dan angkutan logistik.

 

 

10 dari 11 Halaman

9. Irit dan Ramah Kebijakan Pemerintah

Wuling Hongguang Mini EV Cabrio (Istimewa)

Satu dari sekian faktor yang pastinya paling dicari dari mobil listrik tentu saja beragam efisiensi yang ditawarkan, seperti absennya pemakaian bahan bakar minyak (BBM) dan konsumsi listriknya.

Menurut data New European Driving Cycle (NEDC), Wuling Hongguang Mini EV hanya membutuhkan energi 8,1 kWh/100 Km, sedangkan E200 mencapai 10,3 kWh/100Km.

- PPnBM 0%

Bila kebijakan diskon PPnBM 100% untuk mobil berbahan bakar minyak rencananya akan berhenti hingga Desember 2021, mobil listrik justru memberikan PPnBM sebesar 0% untuk mobil listrik dengan teknologi battery electric vehicles (BEV) atau fuel cell electric vehicle.

Keputusan itu tercantum dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 74 Tahun 2021 tentang Perubahan atas PP No. 73 Tahun 2019 tentang Barang Kena Pajak yang Tergolong Mewah Berupa Kendaraan Bermotor yang Dikenai Pajak Penjualan atas Barang Mewah. Beleid tersebut diteken Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan diundangkan pada 2 Juli 2021, serta berlaku per tanggal 16 Oktober 2021.

- DP 0%

Keuntungan lainnya, calon pembeli mobil listrik bisa merasakan Down Payment (DP) 0%.

Regulasi ini ditetapkan oleh Bank Indonesia dan tertuang dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) No 22/13/PBI/2020 tentang Perubahan Kedua atas PBI No 20/8/2018 tentang Rasio Loan To Value (LTV) untuk Kredit Properti, Rasio FTV untuk Pembiayaan Properti, dan Uang Muka untuk Kredit atau Pembiayaan Kendaraan Bermotor (PBI LTV/FTV dan Uang Muka).

Hanya saja, ada batasan minimum uang muka bagi bank yang memenuhi rasio kredit/pembiayaan bermasalah secara bruto dan rasio KKB/PKB bermasalah secara neto.

- Bebas Bea Balik Nama di Jakarta

Faktor lain yang bisa diperhitungkan dari GSEV ialah fasilitas bebas pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB) bagi kendaraan pemilik kendaraan listrik di wilayah Pemprov DKI Jakarta.

Kebijakan ini sudah dimulai sejak awal 2020 lalu dan berlaku hingga 2024.

Ketentuannya tercantum dalam Peraturan Gubernur (Pergub) nomor 3 tahun 2020 tentang Insentif Pajak BBN-KB atas Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) untuk Transportasi Jalan.

Aturan itu merupakan tindak lanjut dari Peraturan Presiden (Perpres) nomor 55 tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) untuk Transportasi Jalan, Pasal 17 ayat (1) dan (2).

11 dari 11 Halaman

10. Dikecualikan dari Ganjil-Genap

Ilustrasi Ganjil Genap (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Tidak bisa dipungkiri bahwa mobil listrik seperti Wuling GSEV adalah solusi bagi mereka yang tidak ingin terjebak dengan sistem ganjil-genap di DKI Jakarta.

Pengecualian terhadap mobil listrik itu tertuang dalam Peraturan Gubernur DKI Jakarta Nomor 88 tahun 2019 tentang Perubahan Atas Peraturan Gubernur Nomor 155 Tahun 2018 tentang Pembatasan Lalu Lintas dan Sistem Ganjil-Genap.

Dalam Pasal 4 Pergub di atas, berisi aturan bahwa kendaraan yang digerakkan dengan motor listrik menjadi salah satu kendaraan yang tidak dikenai pembatasan lalu lintas dengan sistem ganjil-genap.

Nah, dengan semua keistimewaan tersebut, nampaknya Wuling GSEV sangat menggiurkan untuk dinanti!

(kpl/sdi)

TAGS :
KOMENTAR

BERITA TERKAIT


Dapatkan Mobil Idaman DenganKondisi Istimewa
Pilih Mobilmu Sekarang

Daftarkan email Anda untuk berlangganan berita terbaru Kami